xmlns:fb='http://www.facebook.com/2008/fbml' SERAM KELIWON: BUAYA DISANGKA SAMPAN

Gadget

Kandungan ini tidak tersedia melalui sambungan tersulit.

BUAT DUIT DENGAN MUDAH DIRUMAH

Free Search Engine Submission

LAMAN POPULAR

BUAYA DISANGKA SAMPAN


BUAYA DISANGKA SAMPAN


ENTAH macam mana, hatinya pada malam itu tergesa-gesa hendak ke sungai memancing udang galah seperti yang di harapkan oleh isterinya yang sedang hamil empat bulan, cerita Suhaimi kepada penulis sebaik tiba di rumah Tok Penghulu Batin Itam, di sebuah perkampungan orang asli hulu Sungai Pahang.

ENTAH macam mana, hatinya pada malam itu tergesa-gesa hendak ke sungai memancing udang galah seperti yang di harapkan oleh isterinya yang sedang hamil empat bulan, cerita Suhaimi kepada penulis sebaik tiba di rumah Tok Penghulu Batin Itam, di sebuah perkampungan orang asli hulu Sungai Pahang.

Kerana tidak mahu menghampakan hajat isterinya, Suhaimi bersama seorang rakan karibnya (Alang Ali) terus menghulu sungai berkenaan yang sudah biasa dengan mereka malah lubuk-lubuk udang dan liku sungai sudah terpeta dalam kepala mereka. Justeru atas keyakinan itulah membuatkan isteri Suhaimi tidak merasa bimbang pemergian suaminya meredah malam itu untuk memancing udang galah yang diidamkan sejak kebelakangan ini.

Begitu juga dengan Alang Ali yang berketurunan darah waris orang asli masih kukuh berpegang kepada kepercayaan bahawa sesuatu yang berlaku itu datangnya dari Allah maka kepadaNyalah kita minta pertolongan. Alang Ali dan keluarga sudah lama memeluk agama Islam.


Beliau masih bujang tapi berkeluarga rapat dengan Penghulu Batin Itam yang terkenal dengan dakwahnya untuk menarik lebih ramai masyarakat orang asli di kampung itu memeluk agama Islam.

Sebaik tiba di pangkalan dengan tidak menggunakan sebarang lampu, cuma bantuan cahaya bulan di langit mereka menaiki sebuah sampan kecil yang cuma selesa untuk dua orang saja lalu meneruskan perjalanan ke hulu sungai dengan berkayuh.

Keadaan cuaca pada malam itu seperti biasa saja, cuma sesekali ada rasa berlainan ketika berkayuh. Pengalaman dua rakan pemancing udang di sungai berkenaan tidak diragukan jika dengan pantas mereka berjumpa lubuk udang galah.

Oleh kerana kawasan lubuk itu terlindung dari arus deras, sampan tidak dilabuhkan, tapi ianya terapung diam bagi memberikan keselesaan memancing kepada Suhaimi dan Alang Ali. Lubuk berkenaan mendatangkan hasil tangkapan yang lumayan spesies udang galah bersaiz besar.

Masing-masing dengan hanya menggunakan dua batang joran setiap seorang sudah menghasilkan belasan udang galah dan dalam waktu yang sama sampan bergerak perlahan ke lokasi yang lebih tenang tapi kurang disenangi kedua-dua pemancing berpengalaman itu.

Alang Ali cuba berkayuh menghala arah lain tapi sampan tidak mengikut arah yang kemudian oleh Suhaimi, tapi lokasi itu juga mereka banyak mendaratkan udang yang lebih besar.

Kerana rezeki sudah lebih dari mencukupi mereka pulang semula ke pangkalan tapi sepanjang jalan mereka merasa berlainan dengan sampan yang mereka naiki, kerana sesekali bagaikan ada air menyimbah masuk dalam sampan. Alang Ali dan Suhaimi tidak mahu memikirkan itu semua kerana yang lebih di harapkan agar mereka selamat tiba di pangkalan.


Sebaik mendarat di daratan sampan yang mereka naiki tenggelam dan timbul tidak jauh dari pangkalan lalu menghilang ketengah sungai. Suhaimi dan Alang Ali menarik nafas panjang kerana tidak menyangka rupanya bukan sampan yang mereka naiki sepanjang melakukan aktiviti memancing.

Mereka tidak sepatah pun bersuara tentang sampan yang mereka naiki, cuma isteri Suhaimi saja yang ada menyebut tentang sampan yang digunakan oleh suaminya serentak dengan itu Suhaimi teringat bahawa isterinya adalah waris cucu kepada Awang Dolmat (Pawang buaya).

(Artikel dari JORAN)