xmlns:fb='http://www.facebook.com/2008/fbml' SERAM KELIWON: SUARA MELOLONG ATAS JAMBATAN

Gadget

Kandungan ini tidak tersedia melalui sambungan tersulit.

BUAT DUIT DENGAN MUDAH DIRUMAH

Free Search Engine Submission

LAMAN POPULAR

SUARA MELOLONG ATAS JAMBATAN

SIRI KEDUA : SUARA MELOLONG ATAS JAMBATAN>

AZMAN, begitulah nama abang penulis yang lebih mesra kami panggil Itam saja. Itam anak kelima daripada sepuluh adik-beradik. Sewaktu bersekolah rendah, kami adik-beradik suka merayap di kawasan paya dan hutan berhampiran kampung atau memancing ikan. Masa itu sekitar tahun 70-an, masih banyak lagi ikan seperti haruan, putih, terbol dan keli dalam paya atau anak sungai tidak jauh dari rumah kami.

AZMAN, begitulah nama abang penulis yang lebih mesra kami panggil Itam saja. Itam anak kelima daripada sepuluh adik-beradik. Sewaktu bersekolah rendah, kami adik-beradik suka merayap di kawasan paya dan hutan berhampiran kampung atau memancing ikan. Masa itu sekitar tahun 70-an, masih banyak lagi ikan seperti haruan, putih, terbol dan keli dalam paya atau anak sungai tidak jauh dari rumah kami.

Apabila kami dewasa dan berkeluarga, masing-masing tinggal berjauhan bersama keluarga. Itam masih meneruskan hobi memancing dan boleh dikategorikan sebagai pemancing tegar. Bagaimanapun Itam hanya memancing di laut atau pulau, tepian pantai atau kuala sungai.

Dia tidak berapa gemar memancing di darat kerana geli dengan pacat. Sepanjang pembabitan dalam aktiviti memancing, Itam tidak pernah berhadapan atau mengalami peristiwa ganjil atau misteri. Cuma ketika zaman persekolahan dulu banyak juga kejadian menakutkan dialami ketika kami memancing ikan. Kami pernah dikejar beruk, terserempak ular tedung selar yang berdiri tiga suku badan ketika memancing udang galah di Sungai Semangar dan sesat ketika mencari jalan untuk ke Sungai Sayong.


Bagaimanapun itu semua tidak menghalang kami meneruskan hobi ini. Apabila datang rasa gian hendak memancing, Itam sanggup pergi seorang diri walaupun malam hari. Kadang-kadang jika anaknya tidak bersekolah, Itam akan membawanya ke lokasi. Tetapi selalunya Itam lebih banyak pergi seorang diri. Itam yang tinggal di Pasir Gudang, Johor, sanggup memandu seorang diri waktu malam menuju ke sebatang sungai di Sedili, Kota Tinggi, hanya untuk melepaskan giannya memancing. Bagaimanapun sejak berlaku satu peristiwa yang menakutkan ini, Itam tidak lagi berani pergi memancing sejauh itu seorang diri. Kejadian itu berlaku kira-kira dua tahun lalu.

Kisahnya begini. Satu malam selepas Maghrib, Itam memandu kereta seorang diri bersama kelengkapan memancing menuju ke sungai di Sedili dari rumahnya di Pasir Gudang. Sebenarnya, itu bukan kali pertama dia ke situ untuk memancing. Sungai direntang dengan jambatan. Di jambatan itulah Itam memancing ikan sembilang, gemang, tetanda, siakap merah, gelama dan lain-lain.

Tiba di situ kira-kira jam 11 malam, Itam pun terus melabuhkan umpan hirisan ikan ke dalam sungai yang mengalir di bawah jambatan. Kebetulan malam itu ada sekumpulan pemancing, di sebuah jeti kecil kira-kira 100 meter dari jambatan. Malam itu agak gelap. Hanya suara mereka yang kedengaran. Itam mengagak mungkin ada tiga atau empat orang memancing di situ.

Tiba-tiba Itam terdengar suara sayup di seberang sungai. Suara itu tidak pernah di dengarnya sebelum ini. Hendak dikatakan suara anjing bukan, suara burung pun bukan. Suara itu semakin lama semakin jelas. Ia seakan-akan lolongan serigala. Suara itu dari udara! Serentak dengan bunyi aneh itu, tiba-tiba Itam terdengar kumpulan pemancing yang di atas jeti menjerit.

“Jangan kacau!...” Kemudian kumpulan pemancing itu bergegas masuk kereta. Kedengaran bunyi enjin kereta memecut laju meninggalkan jeti tempat mereka memancing. Itam tercengang kehairanan. Bunyi melolong yang didengar tadi sudah berada di jeti. Tidak lama kemudian bunyi yang menyeramkan itu menuju ke arahnya. Bunyi yang seakan-akan ketawa dan melolong itu betul-betul berada di atas pokok berhampiran jambatan.

Itam serta-merta terus menggulung pancing dan mencampaknya ke dalam but kereta yang sedia terbuka. Bunyi lolongan itu masih jelas kedengaran tetapi entah apa bendanya Itam pun tak pasti. Yang penting dia perlu meninggalkan jambatan itu. Enjin kereta dihidupkan. Itam menekan pedal minyak, memecut meninggalkan tempat berkenaan tanpa menoleh ke belakang. Sejak itu Itam tidak pernah pergi ke jambatan itu lagi untuk memancing. Suara melolong yang menyeramkan itu masih terngiang-ngiang lagi di telinga Itam.... mungkinkah hantu, mungkinkah jembalang?

( cerita dari artikel JORAN)